RSS

Prabowo Subianto, the next RI1?

17 Jan

Nama:
Prabowo Subianto
Lahir:
Jakarta, 17 Oktober 1951prabowo_subianto1
Agama:
Islam

Pendidikan:
SMA: American School In London, U.K. (1969)
Akabri Darat Magelang (1970-1974)
Sekolah Staf Dan Komando TNI-AD

Kursus/Pelatihan:
Kursus Dasar Kecabangan Infanteri (1974)
Kursus Para Komando (1975)
Jump Master (1977)
Kursus Perwira Penyelidik (1977)
Free Fall (1981)
Counter Terorist Course Gsg-9 Germany (1981)
Special Forces Officer Course, Ft. Benning U.S.A. (1981)

Jabatan:
Komandan Jenderal Komando Pasukan Khusus (1996-1998)
Panglima Komando Cadangan Strategi TNI Angkatan Darat (1998)
Komandan Sekolah Staf Dan Komando ABRI (1998)

Jabatan Sekarang:
Ketua Umum HKTI periode 2004-2009

Komisaris Perusahaan Migas Karazanbasmunai di Kazakhstan

Presiden Dan Ceo PT Tidar Kerinci Agung (Perusahaan Produksi Minyak Kelapa Sawit), Jakarta, Indonesia

Presiden Dan Ceo PT Nusantara Energy (Migas, Pertambangan, Pertanian, Kehutanan Dan Pulp) Jakarta, Indonesia

Presiden Dan Ceo PT Jaladri Nusantara (Perusahaan Perikanan) Jakarta, Indonesia

Pensiun dari dinas militer, Prabowo beralih menjadi pengusaha. Ia mengabdi pada dua dunia. Nama mantan Pangkostrad dan Danjen Kopassus ini kembali mencuat, menyusul keikutsertaannya dalam konvensi calon presiden Partai Golkar. Kemudian dalam Musyawarah Nasional (Munas) VI Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) dan Kongres V Petani 5 Desember 2004 di Jakarta, dia terpilih menjadi Ketua Umum HKTI periode 2004-2009 menggantikan Siswono Yudo Husodo dengan memperoleh 309 suara, mengalahkan Sekjen HKTI Agusdin Pulungan, yang hanya meraih 15 suara dan satu abstein dari total 325 suara.

Putera begawan ekonomi Sumitro Djojohadikusumo ini telah kembali ke ladang pengabdian negerinya. Tak berlebihan untuk mengatakannya demikian. Maklum, kendati sudah hampir tiga tahun pulang ke tanah air – setelah sempat menetap di Amman, Yordania – Prabowo praktis tak pernah muncul di depan publik. Apalagi, ikut nimbrung dalam hiruk-pikuk perpolitikan yang sarat dengan adu-kepentingan segelintir elite.

Mantan menantu Soeharto ini lebih memilih diam, sembari menekuni kesibukan baru sebagai pengusaha. ”Kalau bukan karena dorongan teman-teman dan panggilan nurani untuk ikut memulihkan negara dari kondisi keterpurukan, ingin rasanya saya tetap mengabdi di jalur bisnis. Saya ingin jadi petani,” ucap Prabowo.

Diakui, keikutsertaannya dalam konvensi Partai Golkar bukan dilatarbelakangi oleh hasrat, apalagi ambisi untuk berkuasa. Seperti sering diucapkan, bahkan sejak masih aktif dalam dinas militer, dirinya telah bersumpah hendak mengisi hidupnya untuk mengabdi kepada bangsa dan rakyat Indonesia.

Prabowo sangat mafhum, menjadi capres – apalagi kemudian terpilih sebagai presiden – bukan pilihan enak. Karena, siapa pun nanti yang dipilih rakyat untuk memimpin republik niscaya bakal menghadapi tugas yang maha berat. ”Karenanya, Pemilu 2004 merupakan momentum yang sangat strategis untuk memilih pemimpin bangsa yang tidak saja bertaqwa, tapi juga bermoral, punya leadership kuat dan visi yang jelas untuk memperbaiki bangsa,” tambahnya.

Bagi sebagian orang, rasanya aneh menyaksikan sosok Prabowo Subianto tanpa seragam militer. Tampil rapi dengan setelan PDH warna kelabu, lelaki 52 tahun itu memang terlihat lebih rileks jika dibandingkan semasa masih dinas aktif dulu. Senyumnya mengembang dan tak sungkan berbaur dengan masyarakat – utamanya kader-kader Partai Golkar – yang antusias menyambut kedatangannya di beberapa kota.

Dalam setiap orasi selama mengikuti tahapan konvensi calon presiden Partai Golkar, Prabowo bahkan amat fasih bertutur tentang kesulitan yang mengimpit para petani dan nelayan, serta beraneka problem riil di masyarakat yang kian mengenaskan. ”Situasi ini harus cepat diakhiri. Kita harus bangkit dari kondisi keterpurukan dan membangun kembali Indonesia yang sejahtera,” ujarnya di atas podium. (sumber: prabowosubianto.net)

 
3 Komentar

Ditulis oleh pada Januari 17, 2009 in Profil

 

Tag: , , ,

3 responses to “Prabowo Subianto, the next RI1?

  1. dilli

    September 22, 2009 at 3:12 pm

    sangat disayangkan prabowo berpasangan dgn mega,itulah yg membuat beliau kalah dalam pilpres.coba kalau prabowo yg jadi capres,masyarakat akan memilih prabowo

     
  2. Dwi Nugroho

    Oktober 7, 2009 at 1:32 pm

    Bang PROBOWO S.
    1.Saya dan mungkin juga kita sebagai masyarakat selalu saja dijadikan alat dan akomodasi bahkan kedok untuk menduduki suatu posisi oleh pejabat & elit politik untuk menjalankan misinya yg jelas-jelas tdk bisa kita terima dan sangat merugikan masyarakat dan bangsa ini.
    2.Sebagai salah satu anak dinegeri ini yg melihat dan sangat berharap akan perubahan terhadap apa yg sy tulis diatas, mohon kiranya abang lebih melibatkan masyarakat di daerah secara langsung untuk membangun negeri ini.
    3.Berondong habis elite yg berkedok masyarakat untuk kepentingannya sendiri.
    4.Posisikan masyarakat sebagai pelaku utama membangun negeri ini untukmencari kesejahteraan.
    5.Saya percaya dg GEN Ekonomi & Manajerial yg diturunkan oleh orang tua abang, abanga mampu membawa kita kearah sejajar dengan negara besar lainnya dan dg tingkat kesejahteraannya.
    6.Langkahkan kaki abang saat ini juga mulai dari daerah yang perlu dukungan abang.
    7.Terima kasih bang, Saya dan kita sangat berharap sekali dengan kepemimpianan abang

     
  3. purwanto

    November 6, 2009 at 11:15 am

    saat ini negara kita sgt membutuhkan seorang pemimpin yg extra tegas..
    menurut saya, hanya pakPrabowo yg pantas menjadi pemimpin bangsa ini..
    diantara elit politik.. pak Prabowo mempunyai jiwa nasionalisme tertinggi..

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: